Friday, February 22, 2008

Fakta Tentang Kevin Rudd

perdana menteri australia terpopuler
Kevin Rudd adalah seorang politisi Australia yang menjabat sebagai pemimpin Partai Australian Labor dari tahun 2006 sampai 1010 dan sebagai perdana menteri Australia dari tahun 2007 sampai 2010.

Lahir pada tanggal 21 September 1957, Kevin Rudd bergabung dengan Partai Buruh Australia (Australian Labor Party) pada usia 15 tahun. Dia mengambil kendali partai sebelum berusia 50 tahun, menjadi perdana menteri Australia tahun berikutnya dan bertugas dari tahun 2007 sampai 2010.

Kevin Rudd dibesarkan di sebuah peternakan di Queensland, Australia. Secara politik aktif sejak usia muda, dia bergabung dengan Partai Australian Labor saat berusia 15 tahun. Dia memperoleh gelar sarjana di bidang studi Asia di Australian National University di Canberra sebelum memulai karir diplomatik, yang membawanya ke kedutaan besar di Stockholm dan Beijing dari tahun 1981 sampai 1988.

Dia meninggalkan jabatannya di Departemen Luar Negeri dan Perdagangan untuk menjadi kepala staf untuk pemimpin oposisi Queensland Wayne Goss. Rudd mempertahankan jabatan tersebut setelah Goss menjadi perdana menteri Queensland pada tahun 1989 dan kemudian menjabat sebagai direktur jenderal kabinet negara bagian dari tahun 1992 sampai 1995.

Naik Melalui Ranks

Rudd terpilih ke Dewan Perwakilan Rakyat Australia pada tahun 1998 dan terpilih kembali pada tahun 2001 dan 2004, posisinya  di dalam Partai Buruh meningkat setiap tahunnya. Setelah pemilihan tahun 2001, Rudd ditunjuk sebagai shadow minister untuk urusan luar negeri (sebuah jabatan yang dipegang oleh seorang anggota partai oposisi, yang kemungkinan akan menyebabkan pemegangnya diberi nama menteri luar negeri jika partainya berkuasa).

Seringkali muncul sebagai juru bicara partainya, Rudd menjadi kritikus vokal atas penanganan Howard terhadap perang Irak, dan pada kaukus ALP yang diadakan pada bulan Desember 2006, dia terpilih sebagai pemimpin partai.

Kenaikan ke Perdana Menteri

Pada tahun 2007, Kevin Rudd mengemukakan pandangan politiknya dan mendesak Perdana Menteri Howard untuk menemuinya dalam debat tatap muka, yang menjanjikan kepada orang-orang sebangsanya bahwa dia akan menempatkan wajah baru yang segar mengenai politik Australia jika terpilih sebagai perdana menteri. Dia meminta strategi keluar definitif untuk pasukan Australia di Irak dan mengajukan rencana reformasi layanan kesehatan yang komprehensif. Dalam pemilihan November 2007, John Howard akhirnya kalah, dan Rudd dilantik sebagai perdana menteri pada tanggal 3 Desember 2007.

Di dalam negeri, salah satu item pertama yang dicentang dari daftar janji kampanyenya adalah dengan secara formal meminta maaf kepada orang-orang aborigin Australia atas pelanggaran yang mereka alami di masa lalu, yang dilakukan Rudd pada bulan Februari 2008.

Dia juga menjadikan masalah perubahan iklim bagian dari inti pemerintahannya, Mendorong adopsi Skema Pengurangan Polusi Karbon (CPRS). Tapi saat CPRS terjerat dan dipolitisasi, dan Rudd mengubah niat semula dari rencana tersebut, partainya mulai berbalik melawannya. Masalah lain juga menyebabkan masalah di kepemimpinannya, dan party vote diadakan untuk melihat siapa yang akan memimpin partai tersebut dan mengambil peran perdana menteri - Rudd atau wakilnya, Julia Gillard.

Pada sebuah preliminary meeting, jelas bahwa Rudd akan kehilangan suara, dan dia mengundurkan diri sebagai pemimpin partai dan perdana menteri, dan Julia Gillard menjadi perdana menteri baru.

Pasca kepresidenan

Rudd diangkat sebagai menteri urusan luar negeri di pemerintahan Gillard dan dilantik pada tanggal 14 September 2010. Dia mengundurkan diri dari jabatan ini dua tahun kemudian.

Rudd memutuskan bahwa dia seharusnya kembali menjadi pemimpin Partai Buruh. Dia bilang dia tidak bisa bekerja dengan Gillard karena dia tidak mempercayainya. Dia mengundurkan diri sebagai Menteri Luar Negeri, dan mengatakan akan menantang Gillard untuk memimpin. Partai Buruh mengadakan pertemuan pada tanggal 27 Februari 2012 dan memberikan suara baru untuk posisi pemimpin. Rudd hanya menerima 31 suara sementara Gillard mendapat 71 suara.

Rudd kembali ke backbench, dan tidak memiliki posisi tanggung jawab apapun di pemerintahan sampai pada tanggal 26 Juni 2013, Gillard mengumumkan surat suara kaukus lainnya mengenai kepemimpinan tersebut. Rudd memenangkannya jadi dia menjadi Pemimpin Partai Buruh untuk kedua kalinya. Pada tanggal 27 Juni 2013, Rudd dilantik sebagai Perdana Menteri. Rudd adalah mantan Perdana Menteri pertama yang kembali ke kantor sejak Robert Menzies pada tahun 1949 dan Perdana Menteri kedua untuk melakukan hal tersebut.

No comments:

Post a Comment