Sunday, February 7, 2010

Apa Itu Subnet Mask – Kelas Alamat IP di Jaringan Komputer

Alamat IPv4 memiliki empat group angka-angka yang dipisahkan oleh titik. Tiap grup bisa dari 00000000 - 11111111 dalam bentuk biner, atau dari 0 - 255 dalam bentuk desimal (base-10). Dengan kata lain, 0.0.0.0 sampai 255.255.255.255. Namun, beberapa angka dalam kisaran tertentu disimpan atau dicadangkan untuk tujuan tertentu pada jaringan TCP/IP yang telah disetujui oleh otoritas TCP/IP addressing, the Internet Assigned Numbers Authority (IANA). Empat diantaranya termasuk sebagai berikut:
  • 0.0.0.0 - ini merupakan jaringan default, yang merupakan konsep abstrak hanya terhubung ke jaringan TCP / IP.
  • 255.255.255.255 - Alamat ini ditujukan untuk siaran jaringan, atau pesan yang ditujukan ke semua komputer dalam jaringan.
  • 127.0.0.1 - ini disebut alamat loopback, yang berarti cara komputer Anda untuk mengidentifikasi dirinya sendiri, apakah dia memiliki alamat IP yang ditetapkan.
  • 169.254.0.1 sampai 169.254.255.254 - ini adalah Automatic Private IP Addressing (APIPA) kisaran alamat yang diberikan secara otomatis ketika sebuah komputer tidak berhasil mendapatkan alamat dari server DHCP.

Penyimpanan atau IP address reservation lainnya diperuntukkan untuk berbagai subnet class. Sebuah subnet adalah jaringan komputer yang lebih kecil yang terhubung ke jaringan yang lebih besar melalui router. Sebuah subnet bisa memiliki sistim alamatnya sendiri sehingga komputer pada subnet yang sama dapat berkomunikasi dengan cepat tanpa mengirim data melalui jaringan yang lebih besar. Sebuah router pada jaringan TCP / IP, termasuk Internet, dikonfigurasi untuk mengenali satu atau lebih subnet maupun rute lalu lintas jaringan dengan benar. Berikut ini adalah alamat IP disediakan untuk subnet:
  • 10.0.0.0 sampai 10.255.255.255 - ini termasuk dalam kelas A kisaran alamat 1.0.0.0 sampai 127.0.0.0, di mana bit pertama adalah 0.
  • 172.16.0.0 sampai 172.31.255.255 - ini berada dalam kisaran alamat Kelas B dari 128.0.0.0 sampai 191.255.0.0, di mana dua bit pertama adalah 10.
  • 192.168.0.0 sampai 192.168.255.255 - ini berada dalam Kelas C kisaran dari 192.0.0.0 sampai 223.255.255.0, di mana tiga bit pertama adalah 110.
  • Multicast (sebelumnya disebut Kelas D) - Empat bit pertama dalam alamat adalah 1110, dengan alamat mulai dari 224.0.0.0 sampai 239.255.255.255.
  • Dicadangkan untuk masa depan / penggunaan eksperimental (sebelumnya disebut Kelas E) - alamat 240.0.0.0 sampai 254.255.255.254.
maksud arti angka subnet mask

Berikut ini adalah contoh dari alamat subnet IP yang mungkin Anda miliki di komputer Anda di rumah jika Anda menggunakan router (wireless atau kabel) antara koneksi ISP Anda dan komputer Anda:
  • Alamat IP: 192.168.1.102
  • Subnet mask: 255.255.255.0
Dua puluh empat bit (tiga oktet) disediakan untuk identitas jaringan

Delapan bit (satu oktet) disediakan untuk node

Identitas subnet berdasarkan subnet mask (alamat pertama): 192.168.1.0

Alamat broadcast yang disediakan untuk subnet (alamat terakhir): 192.168.1.255

Contoh alamat pada jaringan yang sama: 192.168.1.1, 192.168.1.103

Contoh alamat yang bukan pada jaringan yang sama: 192.168.2.1, 192.168.2.103

Jika Anda hanya menghubungkan satu komputer ke Internet, komputer tersebut dapat menggunakan alamat IP yang dikeluarkan dari ISP Anda. Jika Anda menggunakan router untuk berbagi koneksi internet, maka router tersebut yang mandapatkan alamat IP dari ISP. Router itu kemudian akan menciptakan subnet dan mengelolanya untuk semua komputer yang terhubung ke router tersebut.

Alamat IP pada subnet memiliki dua bagian: network (jaringan) dan node. Bagian jaringan mengidentifikasi subnet nya itu sendiri. Node, juga disebut host, adalah bagian peralatan komputer individu yang terhubung ke jaringan dan membutuhkan sebuah alamat yang unik. Setiap komputer tahu bagaimana cara memisahkan dua bagian dari alamat IP dengan menggunakan subnet mask. Sebuah subnet mask terlihat seperti alamat IP, tapi itu sebenarnya hanya filter yang digunakan untuk menentukan bagian mana dari alamat IP yang diperuntukkan untuk jaringan dan node.

Sebuah subnet mask terdiri dari serangkaian bit 1 diikuti oleh serangkaian bit 0. Bit 1 mandandakan Dalam standar IPv4, subnet mask paling umum memiliki oktet lengkap 1 dan 0 sebagai berikut :
  • 255.0.0.0.0 = 11111111.00000000.00000000.00000000 = delapan bit untuk jaringan, 24 bit untuk node
  • 255.255.0.0 = 11111111.11111111.00000000.00000000 = 16 bit untuk jaringan, 16 bit untuk node
  • 255.255.255.0 = 11111111. 11111111.11111111.00000000 = 24 bit untuk jaringan, delapan bit untuk node.
Contoh lain, aku akan coba menggunakan alamat ini:

1) 164.109.28.3 [biner: 10100100 01101101 00011100 00000011]
2) 164.109.27.233 [biner: 10100100 01101101 00011011 11101001]
3) 164.109.139.4 [biner: 10100100 01101101 10001011 00000100]
4) 50.28.23.175 [biner: 00110010 00011100 00010111 10101111]

Sebuah subnet mask di sebelah kiri tampil dalam desimal dan kanan merupakan angka biner. Angka pada digit dirubah menjadi 1 untuk menandakan posisi alamat internet yang seharusnya "diberi perhatian" sebagai subnet. Sebaliknya, angka diubah menjadi 0 untuk bagian dari alamat tersebut yang mendefinisikan komputer tertentu pada subnet itu.

Sebagai contoh. mari kita lihat subnet mask ini:

255.0.0.0

Dalam biner, itu adalah: 11111111 00000000 00000000 00000000

Sekarang bandingkan dengan empat alamat IP yang tercantum di atas, dan perhatikan hanya pada bagian alamat IP di mana subnet mask adalah 1.

Anda akan melihat bahwa bagian subnet mask diubah menjadi angka satu untuk mewakili bagian pertama dari alamat IP. Dengan subnet mask ini, semua alamat IP yang dimulai dengan "164" berada di subnet yang sama, dan yang dimulai dengan 50 tidak. Ini juga bisa berarti bahwa router akan mengirim data ke semua nomor IP yang ber-awal 164. dan data lain untuk alamat yang ber-awal 50.

Coba contoh lain,

Selagi lalu lintas internet mengalir ke tujuannya, sangat umum untuk sistem tersebut menggunakan subnet mask untuk mengantar ke tujuan finalnya dalam tiap jaringan.

Mari kita lihat subnet mask ini:

255.255.128.0

atau dalam biner: 11111111 11111111 10000000 00000000

Terdapat dua group pertama dalam digit biner yang semua sudah berangka 1, namun pada group ketiga hanya terdapat satu. kelompok ketiga dari delapan hanya memiliki satu.

Mari kita lihat tiga contoh alamat IP ini lagi:

1) 164.109.28.3 [biner: 10100100 01101101 00011100 00000011]
2) 164.109.27.233 [biner: 10100100 01101101 00011011 11101001]
3) 164.109.139.4 [biner: 10100100 01101101 10001011 00000100]


cara kerja subnet mask jaringan komputer

Aku sudah meng-highlight bagian dari alamat-alamat biner di atas yang ber-angka sama. Dengan mudah kita bisa melihat bahwa bagian yang di-highlight pada dua alamat IP pertama adalah sama (mereka berada di subnet yang sama) sedangkan yang ketiga tidak, yang berarti berada di subnet yang berbeda.

Jika Anda pernah melihat konfigurasi IP Anda dengan menjalankan "ipconfig" di Windows Command Prompt, mungkin anda akan melihat informasi seperti ini:

Alamat IPv4. . . . . . . . . . . : 192.168.0.83
Subnetmask . . . . . . . . . . . : 255.255.255.0
Default Gateway. . . . . . . . . : 192.168.0.1

Jika kita menerapkan formula yang telah kita dijelaskan di atas, subnet mask yang digunakan di sini - 255.255.255.0 - maka ini memberitahukan kita beberapa hal:
  • Semua alamat IP pada jaringan tersebut yang dimulai dengan angka "192.168.0." berada pada subnet yang sama.
  • Dengan demikian, semua perangkat dengan alamat IP yang diawali dengan "192.168.0." berada di jaringan lokal kita. Router tidak perlu menghampiri internet sama sekali ketika berhadapan dengan alamat IP seperti ini.
  • Sebaliknya, alamat IP yang tidak dimulai dengan "192.168.0." tidak berada dalam subnet yang sama, tidak pada jaringan lokal kita, dan router harus menjangkau koneksi eksternal  - Internet - untuk mengirim data yang ditujukan untuk mereka.
  • Bagaimana dengan "Default Gateway"? Itu adalah alamat IP routernya itu sendiri pada jaringan lokal kita, juga dalam subnet yang sama.

No comments:

Post a Comment