Friday, February 22, 2008

Apakah Cina dan Amerika Serikat akan menghadapi konflik? | Kevin Rudd





Mantan perdana menteri Australia, Kevin Rudd juga merupakan siswa lama China, dengan sudut pandang yang unik untuk menyaksikan kenaikan kekuatannya dalam beberapa dekade terakhir. Dia bertanya apakah ambisi China yang berkembang pasti akan menimbulkan konflik dengan kekuatan besar lainnya - dan menyarankan narasi lain.

G'day, nama saya Kevin Saya dari Australia. Aku di sini untuk membantu (Tawa)

Malam ini, saya ingin bercerita tentang dua kota. Salah satu kota tersebut disebut Washington, dan yang lainnya disebut Beijing. Karena bagaimana kedua ibu kota ini membentuk masa depan mereka dan masa depan Amerika Serikat dan masa depan China tidak hanya mempengaruhi kedua negara, hal itu mempengaruhi kita semua dengan cara, mungkin, yang tidak pernah kita pikirkan: udara yang kita hirup , Air yang kita minum, ikan yang kita makan, kualitas lautan kita, bahasa yang kita gunakan di masa depan, pekerjaan yang kita miliki, sistem politik yang kita pilih, dan tentu saja, pertanyaan besar perang dan perdamaian.


1:06
Kamu lihat cowok itu Dia orang Prancis. Namanya Napoleon. Beberapa ratus tahun yang lalu, dia membuat proyeksi yang luar biasa ini: "China adalah singa yang sedang tidur, dan saat dia terbangun, dunia akan goyang." Napoleon memprediksi beberapa hal yang salah; namun prediksi yang satu ini benar sekali. Karena China saat ini tidak hanya sudah bangun, China telah berdiri dan China sedang dalam perjalanan, dan pertanyaan untuk kita semua adalah ke mana China akan pergi dan bagaimana kita akan terlibat pada raksasa abad ke-21 ini?

Anda mulai melihat angka-angka itu, mereka mulai memberitahu Anda perubahan-perubahan besar. Ini memberitahukan bahwa China akan menjadi, dengan ukuran apapun - PPP, nilai tukar pasar - ekonomi terbesar di dunia selama dekade depan. Mereka sudah menjadi negara perdagangan terbesar, sudah menjadi negara pengekspor terbesar, sudah menjadi negara produsen terbesar, dan mereka juga sudah merupakan penghasil karbon terbesar di dunia. Amerika di peringkat kedua.

2:11
Jadi jika China menjadi ekonomi terbesar di dunia, pikirkan hal ini: Ini akan menjadi yang pertama kalinya sejak orang ini berada di atas takhta Inggris - George III, bukan teman baik Napoleon - bahwa di dunia ini kita akan memiliki negara dengan ekonomi terbesar yang di mana negara ini berbahasa non-Inggris, negara non-Barat, dan sebuah negara demokratis non-liberal. Dan jika Anda tidak berpikir itu akan mempengaruhi jalan di mana dunia terjadi di masa depan, maka secara pribadi, saya pikir Anda telah ‘smoking’ sesuatu, dan itu tidak berarti Anda berasal dari Colorado.

Jadi singkatnya, pertanyaan yang kita miliki malam ini adalah, bagaimana kita memahami perubahan besar ini, yang saya yakini sebagai perubahan terbesar pada paruh pertama abad ke-21? Ini akan mempengaruhi banyak hal. Ini akan menuju inti absolut. Itu terjadi dengan tenang. Itu terjadi terus-menerus. Ini terjadi dalam beberapa pengertian di bawah radar, karena kita semua sibuk dengan apa yang terjadi di Ukraina, apa yang terjadi di Timur Tengah, apa yang terjadi dengan ISIS, apa yang terjadi dengan ISIL, apa yang terjadi dengan masa depan ekonomi kita. Ini adalah revolusi yang lamban dan sepi.

3:29
Dan dalam perubahan besar tentunya juga akan ada tantangan besar, dan tantangan utamanya adalah: Dapatkah kedua negara besar ini, China dan Amerika Serikat - China, “Middle-Kingdom”, dan Amerika Serikat, “Měiguó” - yang mana dalam bahasa Cina, berarti "negara yang indah." Pikirkanlah - itulah nama yang telah diberikan oleh negara China kepada AS selama lebih dari seratus tahun ini. Apakah kedua peradaban besar ini, kedua negara besar ini, sebenarnya bisa mengukir masa depan bersama bagi diri mereka sendiri dan bagi dunia? Singkatnya, bisakah kita mengukir masa depan yang damai dan sejahtera, atau apakah kita melihat tantangan perang atau perdamaian yang hebat? Dan saya memiliki 15 menit untuk mempelajari kemungkinan perang atau perdamaian, yang merupakan sedikit waktu lebih sedikit daripada yang mereka berikan pada orang ini untuk menulis sebuah buku berjudul "War and Peace."

Orang bertanya kepada saya, mengapa anak yang tumbuh di pedesaan Australia tertarik untuk belajar bahasa China? Nah, ada dua alasan untuk itu. Inilah yang pertama dari mereka. Itu Betsy si sapi. Sekarang, Betsy sapi adalah satu dari sekawanan sapi perah yang tumbuh menjadi dewasa bersama saya di sebuah peternakan di pedesaan Australia. Lihat tangan itu di sana? Tangan itu tidak didesain untuk pertanian. Sejak awal, saya menemukan bahwa sebenarnya, bekerja di pertanian tidak dirancang untuk saya, dan China merupakan alasan yang sangat aman untuk melepaskan diri dari segala karir di kehidupan pertanian Australia.

5:10
Inilah alasan kedua. Itu ibuku. Siapa yang di sini yang pernah menuruti apa yang ibu mereka katakan? Semua orang pernah melakukan apa yang ibu kalian katakan? Saya jarang melakukannya, tapi yang ibu saya katakan kepada saya adalah, suatu hari, dia memberi saya sebuah surat kabar, sebuah tajuk utama yang mengatakan, di sini kami memiliki perubahan besar. Dan perubahan itu adalah Cina yang bergabung ke Perserikatan Bangsa-Bangsa. 1971, saya baru berusia 14 tahun, dan dia menyerahkan judul ini. Dan dia berkata, "Pahamilah ini, pelajari ini, karena ini akan mempengaruhi masa depan Anda."

Jadi sebagai murid sejarah yang baik, saya memutuskan bahwa hal terbaik yang harus saya lakukan adalah, sebenarnya, untuk pergi dan belajar bahasa China. Hal yang menarik tentang belajar bahasa Cina adalah bahwa guru bahasa China Anda akan memberi Anda sebuah nama baru. Maka mereka memberi saya nama ini: Kè, yang berarti untuk mengatasi atau menaklukkan, dan Wén, dan itulah karakter untuk sastra atau seni. Kè Wén, Penakluk Klasik. Salah satu dari kalian ada yang namanya "Kevin"? Ini adalah pengangkatan besar dari nama yang disebut Kevin, Penakluk Klasik. (Tertawa) Aku sudah dipanggil Kevin sepanjang hidupku. Apakah kamu pernah dipanggil Kevin sepanjang hidupmu? Apakah Anda lebih suka disebut Penakluk Klasik?

6:32
Maka saya pergi setelah itu dan bergabung dengan Australian Foreign Service, tapi di sinilah kebanggaan – namun sebelum kebanggaan, selalu ada kejatuhan. Jadi saya berada di kedutaan di Beijing, pergi ke Aula Besar Rakyat bersama duta besar kami, yang telah meminta saya untuk menafsirkan pertemuan pertamanya di Aula Besar Rakyat. Dan disanalah aku.

Jika Anda pernah menghadiri pertemuan di Cina, disana merupakan seperti horseshow raksasa. Di bagian depan horseshoe terdapat pooh-bah yang benar-benar serius, dan di ujung horseshoe adalah pooh-bah yang tidak begitu serius. Ketika duta besar memulai dengan ungkapannya yang pertama. Dia mengatakan, "China dan Australia saat ini menikmati hubungan kedekatan yang belum pernah terjadi sebelumnya." Dan saya berpikir, "Kedengarannya kikuk, kedengarannya aneh, saya akan memperbaikinya." Catatan untuk file: Jangan pernah melakukan itu. Perlu sedikit lebih elegan, sedikit lebih klasik, jadi saya memberikannya sebagai berikut. [Dalam bahasa cina]

7:37
Terjadi saat yang menghentak di sisi lain ruangan tersebut. Anda bisa melihat pooh-bah raksasa di bagian depan horseshoe, dengan darah tampak menguras habis dari wajah mereka, dan woodchuck junior di ujung horseshoe sedang menahan tertawaan yang tak dapat ditahan. Karena saat saya merubah kalimatnya dari "Australia dan China menikmati hubungan kedekatan yang belum pernah terjadi sebelumnya," sebenarnya, yang saya katakan adalah bahwa Australia dan China sekarang mengalami orgasme yang fantastis. (Tawa)

Itulah saat terakhir saya diminta untuk menafsirkannya. Tapi dalam cerita kecil itu, ada sebuah kebijaksanaan, yaitu, begitu Anda tahu bahwa Anda tahu sesuatu tentang peradaban luar biasa dari 5.000 tahun sejarah yang terus berlanjut ini, selalu ada sesuatu yang baru untuk dipelajari.

Sejarah bertentangan dengan kita ketika membahas mengenai A.S. dan China membentuk masa depan bersama bersama. Orang ini di sini? Dia bukan orang Cina dan dia bukan orang Amerika. Dia orang Yunani. Namanya Thucydides. Dia menulis sejarah Perang Peloponnesia. Dan dia melakukan pengamatan luar biasa tentang Athena dan Sparta. "Itu adalah kebangkitan Athena dan ketakutan bahwa ini terinspirasi pada Sparta yang membuat perang tak terelakkan." Dan karenanya, keseluruhan literatur tentang sesuatu yang disebut Tren Thucydides.

8:35
Orang ini disini Dia bukan orang Amerika dan dia bukan orang Yunani. Dia orang Cina. Namanya adalah Sun Tzu. Dia menulis "The Art of War", dan jika Anda melihat pernyataannya di bawahnya: "Serang musuh di mana dia belum siap, muncul di tempat yang tidak musuh duga." Tidak terlihat bagus sejauh ini untuk China dan Amerika Serikat.

Orang ini adalah orang Amerika. Namanya Graham Allison. Sebenarnya, dia adalah seorang guru di Kennedy School di Boston. Dia sedang mengerjakan sebuah proyek tunggal pada saat ini, yaitu, apakah Perangkap Thucydides tentang perang yang tak terelakkan antara kekuatan yang meningkat dan kekuatan besar yang mapan berlaku untuk masa depan hubungan China-AS? Ini pertanyaan inti. Dan apa yang telah dilakukan Graham adalah mengeksplorasi 15 kasus dalam sejarah sejak tahun 1500an untuk menentukan apa presedennya. Dan pada 11 dari 15 di antaranya, saya beritahu Anda, mereka berakhir dengan perang yang dahsyat.

9:53
Anda mungkin berkata, "Tapi Kevin - atau Penakluk Klasik – itu kan masa lalu. Kita hidup sekarang dalam dunia saling ketergantungan dan globalisasi, dan itu tidak akan pernah terjadi lagi." Tebak apa? Sejarawan ekonomi mengatakan bahwa sebenarnya, saat kita mencapai titik tertinggi integrasi ekonomi dan globalisasi adalah pada tahun 1914, dan sebelum itu terjadi, Perang Dunia I, sebuah refleksi yang menyedihkan dari sejarah.

Jadi, jika kita terlibat dalam pertanyaan besar tentang bagaimana China berpikir, merasakan, dan memposisikan diri terhadap Amerika Serikat, dan sebaliknya, bagaimana kita sampai pada garis dasar bagaimana kedua negara dan peradaban ini dapat bekerja sama?

Biarkan saya terlebih dulu menjelaskan, pandangan China terhadap A.S. dan bagian Barat lainnya. Nomor satu: Cina merasa seolah-olah telah dipermalukan oleh pihak Barat melalui seratus tahun sejarah, dimulai dengan Perang Opium. Ketika setelah itu, kekuatan Barat membelah China menjadi potongan kecil, sehingga pada saat mencapai 20 dan 30an, tanda-tanda seperti ini muncul di jalan-jalan di Shanghai. ["No Dogs and Chinese allowed"] Bagaimana perasaan Anda jika Anda orang Tionghoa, di negara Anda sendiri, jika Anda melihat tanda itu muncul?

11:11
China juga percaya dan merasa seolah-olah, dalam peristiwa tahun 1919, pada Konferensi Perdamaian di Paris, ketika koloni Jerman kembali diserahkan ke berbagai negara di dunia, bagaimana dengan koloni Jerman di China? Mereka malah diserahkan ke Jepang. Ketika Jepang kemudian menginvasi China pada tahun 1930an dunia membuang muka dan acuh tak acuh terhadap apa yang akan terjadi pada China. Dan kemudian, di atas semua itu, orang Tionghoa sampai hari ini percaya bahwa Amerika Serikat dan Barat tidak menerima legitimasi sistem politik mereka karena sangat berbeda dengan kita yang berasal dari negara-negara demokrasi liberal, dan percaya bahwa Amerika Serikat sampai hari ini berusaha merongrong sistem politik mereka.

 China juga percaya bahwa hal itu juga dilakukan oleh sekutu A.S. dan oleh mereka yang memiliki kemitraan strategis dengan A.S. Dan di luar semua itu, orang Tionghoa memiliki perasaan ini di dalam hati mereka bahwa kita orang-orang Barat secara kolektif terlalu arogan. Artinya, kita tidak mengakui adanya masalah dalam sistem kita sendiri, dalam politik dan ekonomi kita, dan sangat cepat menunjukkan jari telunjuk kita ke tempat lain, dan percaya bahwa sebenarnya kita di kolektif Barat bersalah atas sejumlah besar Kemunafikan.

12:32
Tentu saja, dalam hubungan internasional, bukan hanya suara tepuk tangan dari satu tangan. Ada negara lain juga, dan itu disebut A.S. Jadi, bagaimana tanggapan A.S. terhadap semua hal di atas? A.S. telah merespon terhadap tiap tanggapan tadi. Pada pertanyaan bahwa apakah A.S. berusaha untuk menahan China, mereka berkata, "Tidak, lihatlah sejarah Uni Soviet. Itu adalah penahanan." Sebaliknya, apa yang telah kita lakukan di A.S. dan Barat malah menyambut China ke dalam ekonomi global, dan lebih dari itu, sambut mereka ke dalam Organisasi Perdagangan Dunia. AS dan Barat mengatakan China menipu tentang pertanyaan mengenai hal hak kekayaan intelektual, dan melalui serangan cyber di AS dan perusahaan global.

Lebih jauh lagi, Amerika Serikat mengatakan bahwa sistem politik Tiongkok pada dasarnya salah karena pada perbedaan mendasar dengan hak asasi manusia, demokrasi, dan peraturan perundangan yang kita alami di A.S. dan Barat kolektif. Dan di atas semua hal di atas, apa yang Amerika Serikat katakan? Mereka khawatir bahwa China akan, jika telah memiliki kekuatan yang memadai, memperluas pengaruhnya di Asia Tenggara dan Asia Timur yang lebih luas, memboot Amerika Serikat, dan pada waktunya, ketika cukup kuat, secara sepihak berusaha mengubah peraturan global.

13:45
Jadi selain dari semua itu, semua baik-baik saja dan tidak ada masalah antara hubungan A.S.-China. Tidak ada masalah serius  di sini. Tantangannya, bagaimanapun, diberikan pada perasaan yang mengakar, emosi dan pola pikir yang mengakar, apa yang oleh orang Tionghoa disebut "Sīwéi," cara berpikir, bagaimana kita bisa menciptakan dasar bagi masa depan bersama antara keduanya?

Saya berargumen sederhana tentang hal ini: Kita dapat melakukannya berdasarkan kerangka realisme konstruktif untuk tujuan bersama. Apa yang saya maksud dengan itu? Bersikaplah realistis mengenai hal-hal yang tidak kita setujui, dan pendekatan manajemen yang tidak memungkinkan mana saja dari perbedaan tersebut untuk terlibat dalam perang atau konflik sampai kita memperoleh skill diplomatik untuk menyelesaikannya.

14:28
Bersikap konstruktif di wilayah hubungan bilateral, regional dan global antara keduanya, yang akan membuat perbedaan bagi seluruh umat manusia. Bangun sebuah institusi regional yang mampu bekerjasama di Asia, sebuah komunitas Asia Pasifik. Dan di seluruh dunia, bertindak lebih jauh, seperti yang telah Anda mulai lakukan pada akhir tahun lalu dengan mengatasi melawan perubahan iklim dengan tangan bergabung bersama-sama dan bukan kepalan tinju yang terpisah.
Tentu saja, semua itu terjadi jika Anda memiliki mekanisme dan political will yang sama untuk mencapai hal tersebut di atas. Hal-hal ini dapat disampaikan. Tapi pertanyaannya adalah, apakah mereka hanya bisa disampaikan sendiri? Inilah yang dikatakan kepala kita bahwa kita perlu melakukannya, tapi bagaimana dengan hati kita?

Saya memiliki sedikit pengalaman dalam pertanyaan di rumah tentang bagaimana Anda mencoba menyatukan dua orang yang, sejujurnya, belum memiliki banyak kesamaan di masa lalu. Dan saat itulah saya meminta maaf kepada masyarakat adat Australia. Ini adalah day of reckoning di pemerintah Australia, parlemen Australia, dan untuk orang-orang Australia. Setelah 200 tahun melakukan pelecehan yang tidak terkendali terhadap orang Australia pertama, sudah saatnya orang-orang kulit putih mengatakan bahwa kami menyesal.


Yang penting - (tepuk tangan)


Hal terpenting yang saya ingat adalah menatap wajah semua orang dari Aborigin Australia saat mereka mendengarkan permintaan maaf ini. Sungguh luar biasa melihat, misalnya, wanita tua menceritakan kisah ketika berusia lima tahun saat dipisahkan dari orang tua mereka, seperti wanita ini di sini. Sungguh luar biasa bagi saya untuk kemudian bisa merangkul dan mencium para tetua Aborigin saat mereka masuk ke gedung parlemen, dan seorang wanita berkata kepada saya, ini adalah pertama kalinya seorang pria kulit putih pernah menciumnya dalam hidupnya, dan dia sudah diatas 70. Itu adalah cerita yang mengharukan.

16:23
Dan kemudian saya ingat keluarga ini berkata kepada saya, "Anda tahu, kami berkendara jauh-jauh dari jauh utara sampai ke Canberra untuk sampai pada hal ini, melaju melewati negara redneck. Dalam perjalanan pulang, berhenti di sebuah kafe setelah permintaan maaf untuk milkshake. " Dan mereka masuk ke kafe ini dengan tenang, ragu-ragu, dengan hati-hati, sedikit cemas. Saya pikir Anda tahu apa yang saya bicarakan. Tapi sehari setelah permintaan maaf, apa yang terjadi? Semua orang di kafe itu, setiap orang kulit putih, berdiri dan bertepuk tangan. Sesuatu telah terjadi di hati orang-orang ini di Australia. Orang-orang kulit putih, saudara laki-laki dan perempuan Aborigin kami, dan kami belum menyelesaikan semua masalah ini bersama-sama, tapi saya beritahu Anda, ada awal yang baru karena kami tidak hanya pergi ke kepala, kami juga pergi ke hati .

Jadi, di mana kesimpulan itu ada kaitannya dengan pertanyaan besar yang kita miliki pada malam hari ini, yaitu hubungan masa depan antara A.S.-China? Kepala mengatakan ada jalan ke depan. Kepala mengatakan ada kerangka kebijakan, ada narrative yang sama, ada mekanismemelalui regular summitry untuk melakukan hal-hal ini dan untuk membuatnya lebih baik. Tapi hati juga harus menemukan cara untuk mempertimbangkan kembali kemungkinan hubungan Amerika-China, dan kemungkinan keterlibatan China di masa depan dunia. Terkadang, kita hanya perlu mengambil lompatan jauh ke sebuah harapan dan tidak tahu ke mana kita akan mendarat.

17:59
Di China, mereka sekarang membicarakan tentang Chinese Dream. Di Amerika, kita semua terbiasa dengan istilah "the American Dream." Saya pikir sudah saatnya, di seluruh dunia, bahwa kita dapat memikirkan juga sesuatu yang mungkin juga kita sebut mimpi bagi seluruh umat manusia. Karena jika kita melakukan itu, kita mungkin saja mengubah cara kita berpikir satu sama lain.


[Dalam bahasa cina]


Itulah tantangan saya ke Amerika. Itulah tantangan saya ke China. Itulah tantangan saya bagi kita semua, tapi saya pikir di mana ada kemauan dan di mana ada imajinasi kita bisa mengubah ini menjadi masa depan yang didorong oleh kedamaian dan kemakmuran dan jangan pernah lagi terulang kembai tragedi perang.


Saya berterima kasih pada Anda.


(Tepuk tangan)

No comments:

Post a Comment