Friday, February 29, 2008

Fakta Tentang Ronnie O Sullivan - Pemain Snooker Dunia

Pemain snooker paling hebat
Ronald Antonio O'Sullivan, OBE (lahir 5 Desember 1975) adalah snooker profesional Inggris dan pemain biliar. Dia secara luas dianggap sebagai salah satu pemain terhebat dalam sejarah olahraga tersebut. Dia terkenal dengan gaya bermainnya yang cepat, temperamen yang lincah, dan hubungannya yang ambivalen dengan olahraga, yang darinya dia telah mengambil cuti panjang dan berulang kali mengancam akan pensiun. O'Sullivan berbasis di Legends Snooker Academy di Leytonstone, England, United Kingdom.

Dia menjadi profesional pada tahun 1992, pada usia 16, dan segera mendapatkan julukan "The Rocket" Karena gaya bermainnya yang cepat. Dia meraih kesuksesan profesional pertamanya saat memenangkan Kejuaraan Inggris 1993 pada usia 17 tahun dan 358 hari, membuatnya menjadi pemain termuda yang pernah memenangkan gelar peringkat - rekor yang masih dia pegang.

Dia juga pemain termuda yang telah memenangkan Masters, setelah merebut gelar pertamanya di tahun 1995 pada usia 19 tahun dan 69 hari. Rekornya dalam acara Triple Crown sekarang berada di lima World Championships, rekor seven Masters, dan lima gelar Kejuaraan Inggris.

Total karirnya yang terdiri dari 28 gelar peringkat menempatkannya di tempat kedua bersama (dengan Steve Davis dan John Higgins) di belakang Stephen Hendry, yang memiliki 36, dan penghasilan karirnya yg lebih dari £ 8 juta menempatkannya di posisi kedua setelah Hendry di daftar hadiah uang snooker sepanjang masa. O'Sullivan telah menduduki peringkat satu dunia dalam beberapa kesempatan, terakhir pada season 2009/2010. Prestasinya yang lain termasuk sepuluh gelar Premier League dan memenangkan Nations Cup bersama Inggris pada tahun 2000.

Dikenal sebagai break-builder, O'Sullivan memegang rekor untuk century breaks terbanyak dengan jumlah 874. Dia juga memegang rekor untuk maksimum break teratifikasi terbanyak dalam kompetisi profesional (13), dan untuk tiga maksimum break kompetitif tercepat, di mana yang paling cepat adalah 5 menit dan 20 detik.

Apa itu century break?

Dalam snooker, century break (kadang-kadang disebut sebagai satu ton) adalah skor 100 poin atau lebih dalam satu kunjungan (satu giliran) di meja tanpa kehilangan tembakan, dan memerlukan tembakan masuk setidaknya 25 bola berturut-turut. Kemampuan untuk mencetak century break dianggap sebagai tanda ilmu tertinggi dalam snooker.

Lebih dari 20.000 century break telah direkam oleh pemain snooker di seluruh turnamen profesional. Pada tahun 2014, Neil Robertson menjadi orang pertama yang mencetak lebih dari 100 century frame sepanjang satu season, sebuah ambang batas yang hanya 50 pemain lainnya saja yang telah melampauinya di seluruh karir mereka. Ronnie O'Sullivan memegang rekor paling banyak dengan lebih dari 800 century breaks.

pertandingan snooker terbaik tembakan century break

Dalam keadaan normal, century tertinggi di snooker adalah 147 ("maksimum break"), terdiri dari 15 bola merah (satu poin masing-masing), 15 bola hitam (tujuh poin masing-masing) dan enam bola warna sisa lainnya; Kuning, hijau, coklat, biru, pink dan hitam di tembakan berturut-turut (dua sampai tujuh poin masing-masing dengan total 27). Jika misalnya hanya bola warna yang paling sedikit poinnya (kuning, dua poin) digunakan sebagai pengganti bola hitam, maka nilai break hanya akan 72 poin.

Ini berarti bahwa hanya satu century dimungkinkan dalam satu frame (satu game permainan) snooker di bawah sejumlah kombinasi nomor-nomor terbatas, namun memerlukan tembakan jitu setidaknya 25 bola berturut-turut (10 x (1 + 7) + 2 + 3 + 4 + 5 + 6 = 100). Untuk mencetak satu century, setidaknya ada sepuluh warna merah di atas meja saat pemain bermain karena jika hanya tersisa sembilan merah, maka hanya 99 (= 9 × (1 + 7) + 27) poin yang bisa dicetak.

Pengecualian terjadi jika lawan melakukan pelanggaran dan membiarkan pemain yang masuk itu men-snooker semua sisa warna merah. Dalam situasi seperti ini, pemain bisa menominasikan salah satu warna lain sebagai warna merah, yang dikenal sebagai "bola bebas", yang membawa nilai yang sama dengan warna merah hanya untuk tembakan tersebut, dan oleh karena itu, sebuah cetakan century break masih mungkin terjadi dengan keberadaan hanya sembilan bola merah yang masih tertinggal.

Awal karir

pemain juara dunia snooker terbaik
Prestasi O'Sullivan di snooker dimulai sejak usia dini. Dia membuat century break pertamanya (117) pada usia 10, bisa menyelesaikan pembersihan total pertamanya (142) pada saat berusia 12, dan menjadi Juara Inggris pada usia 13 tahun. Dia membuat debut televisinya di The Thames Snooker Classic Berusia 14, dengan Steve Davis mengomentari pertandingan tersebut.

Dia mengumpulkan maksimum break pertamanya di tahap final Kejuaraan Amatir Inggris 1991, saat berusia 15 tahun, dan memenangkan Kejuaraan Biliar Internasional dan Federasi Snooker di tahun yang sama. Sesaat sebelum menjadi profesional pada tahun 1992, berusia 16, dia menyoroti kemampuannya dengan mengumpulkan breaks dengan poin 108, 128, 129, 135, 135 dan 142 selama projek satu hari.

Kehidupan pribadi

O'Sullivan lahir di Wordsley di West Midlands. Dia tumbuh besar, dan masih tinggal di daerah Manor Road di Chigwell, Essex. Dia menghadiri Sekolah Tinggi Wanstead. Orang tuanya Ronald John O'Sullivan dan Maria O'Sullivan (née Catallana) mengelola serangkaian toko seks di Soho. Ibunya adalah orang Sisilia, dan kakek dari ayahnya berasal dari Cork, Irlandia. Ayah O'Sullivan pernah dipenjara pada tahun 1992 karena pembunuhan dan dibebaskan 18 tahun kemudian.

Dia adalah sepupu pemain snooker wanita Maria Catalano, yang berada di peringkat nomor satu pada pertandingan wanita.

O'Sullivan memiliki tiga anak: Taylor-Ann Magnus (lahir 1996) dari hubungan dua tahun dengan Sally Magnus; dan Lily (lahir 2006) dan Ronnie (lahir 2007) dari hubungan dengan Jo Langley, Yang dia temui di Narcotics Anonymous. Pada bulan Februari 2013, dia bertunangan dengan aktris dan mantan kontestan Strictly Come Dancing Laila Rouass, yang dengannya dia menjalin hubungan sejak awal 2012.

Dia dideskripsikan sebagai seorang perfeksionis, dan sangat self-critical, bahkan dalam kemenangan. Dia menderita depresi klinis, dan memiliki masalah terkait narkoba, amun bekerja sama dengan psikolog olah raga Steve Peters, yang telah membantunya mengatasi perubahan suasana hatinya. Dicatat karena berulang kali menyatakan niatnya untuk meninggalkan olahraga tersebut, O'Sullivan bekerja selama season 2012/2013 di peternakan babi.

Pada tahun 2003, sumber media membawa laporan bahwa O'Sullivan telah masuk Islam, namun laporan ini terbukti salah. O'Sullivan juga memiliki ketertarikan terhadap Buddhisme, dan telah menghabiskan banyak waktu makan siang di London Buddhist Centre di Bethnal Green. Namun, dia membantah memiliki komitmen kuat terhadap agama manapun.

No comments:

Post a Comment